Saturday, February 11, 2012

Pengalaman dengan dokter anak...

Wew, hari ini nyempet2in ngeblog dah... Di tengah malam buta sambil pok2in babies... Hehe

Updatean aja kali ya secara singkat dan padat...
BB Joyce skarang uda 2,8 kg dan Joanne 3,1 kg
Usia mereka hari ini uda 45 hari alias 1,5 bulan
1 bulan pertama full asip tp uda semingguan lebih ini 1 hari campur sufor 1-2 kali sehari kadang ga sama sekali sufor... Uda kejer2an nih... Huhu

Kisah kasih yang terjadi sebnernya uda buanyakkk bener, cuma ya karena kesibukan ngurus si kembar, gw ga pernah sempet buka laptop. Ini aja ga sengaja nemu aplikasi di ipod namanya pages. Jadi tar tinggal copy paste aja dah.. Hehe

Gw cerita tentang dokter aja dah ya.. Ini yang paling hot skarang ini. Seperti cerita2 sebelumnya, gw paling males berhubungan ama yang namanya dokter and rs. Terutama di Indonesia ini.. Bukannya ga cinta bangsa, tp khusus masalah medical ini uda beberapa kali kenalan or kerabat bahkan keluarga gw sering mengalami. Terutama di Jakarta sih. Kalo Bogor gw masih lebih percaya malah jujur aja. Ga separah di kota metropolitan sono, atau ga gw prefer Bandung dah kalo urusan medical. Soalnya selama ini selalu baik urusan ama dr or rs bandung sono..

Kalo masalah kemampuan dokter Indo sih gw ga meragukan sebenernya. Bagi gw semua dokter hanyalah manusia biasa yang juga bisa melakukan kesalahan sama seperti kita. Ya, cuma bisa berserah ama Tuhan lah masalah kesembuhan dll.
Tapi yang gw permasalahkan adalah masalah dokter or rs matre.. Asli gw kesel banget ama yang 1 ini.. Kalo kt uda dapet 1 penyakit agak berat ir ga biasa aja, siap2 dah kantong dikuras abis2an dan mending bae, ini mah ga jelas n ga tuntas. Penyakitnya asal nebak tapi kt bakal di boost dengan vitamin2 muahal plus antibiotik yang entah pas ama virusnya or kaga.. Ya, gw ga akan bahas mengenai itu krn uda pernah dolo. Tapi gw mao bahas pengalaman gw sendiri sekarang.

Sebenernya gw ga menghadapi dr matre abis or rs matre. Gw malah salut ama rs tempat gw ngelahirin kemaren. Bayangin aja saat gw masuk, kita cuma diminta 1 juta buat deposit. Terus selama dirawat disono dan kalo di total2 semua 2 minggu lebih dan tagihan total kemaren mencapai 50 juta lebih(pheww), kita ga diminta duit lagi sampe check out. Padahal pernah ceritanya setelah cuti terus, Leo kan besoknya kerja.. Sedangkan gw check out besoknya. Jadi maksdnya mao melakukan pembayaran sampe per hari ini gt. besok sisanya.. Ehhh ga diterima lohh.. Dia blg besok aja sekalian. Di jakarta sono mana nemu rs kaya gini nihhh.. Gw cuma pernah punya pengalaman rs kaya gini pas di Melaka sono.

Temen gw yang anaknya sakit masuk rs besar yang uda amat terkenal khusus ibu dan anak di tanah air kita kmren pas masuk kan butuh oksigen, infus dll krn anaknya uda ga bisa nafas.. Begitu disuruh bayar sejumlah uang besar, dia bilang ga ada duit. Eh ama dr nya dibilang laen kali kudu buat rs khusus orang miskin nih kayaknya... Uda gt semua alat dicopot2in... Omg... Untung anaknya uda selamet n plang sekarang setelah pindah rs..

Ya, kalo masalah rs recommended banget dah ama tempat gw kemaren. Mana perawatnya ramah2, bahkan tukang antr makanan, tukang sapu semuanyaaa baeee... Senyummm moloo.. Ga ada yang jutek. Pokoke top markotop dah. Oh ya rsnya juga bersih bagus kaya hotel. Heuehhe..

Lanjut ke masalah dokter. Kalo dokter kandungan gw ga ada masalah dah. Baik dr utama gw yang pertama maupun dr pengganti. Mereka baik and profesional banget. Ama dr Farhan, dah kaya bapak sendiri rasanya.. Baiiikkkkk banget... Bahkan di hr terakhir gw mao pulang di rs kmren dia khusus dtg ke kamar buat ngunjungin gw. Cuma buat nanya keadaan dll.. Kasih petuah2... Dannn ga bayarrrr.. Ga masuk ke tagihan.. Yang kaya gini dr langka neh... Tar gw ceritain kelangkaan dr gw yang sangat amat bertolak belakang..

Ceritanya gw bermasalah ama dr anaknya. Kalo dr kandungan kan bisa milih dr awal. Walo akhirnya dapet dr pengganti dan ga bisa milih sih. Tp seperti cerita gw sebelomnya puji Tuhan dapet dr pengganti yang bagus n lagi naek daun. Bahkan di malem taon baru jam 12 malem dia masih visit ke kamar gw buay periksa.. Mantap tuh dr..
Eh pagi2nya dah visit lagi..

Cuman yang bermasalah adalah dr anak. Pheww.. Kalo dr anak, kita ga bisa milih. Tergantung sapa yang stand by saat kita ngelahirin. Nah dapatlah gw dr ini yang sudah sangat tua. Gw sih ga berinteraksi langsung ya ama dia. Tp laki aye yang berurusan ama dia. Begitu lahir mulailah dia membuat kepanikan dengan bilang ketuban gw dah sedikit terus sempit di dalem, jadi anaknya pada kejepit dan bengkok tulangnya dst2.. Pokoknya denger dia ngomong2 jangan sampe punya penyakit jantung dah.. Haha.. Tp puji Tuhan anak gw baikkk - baikk saja... Sehat sampe skrang and tulangnya jga pada normal.

Terus tiap ditanya apa juga ga pernah jawab langsung tp berceramah yang entah ngebahas apaan. Kalo ke klinik buat control ke dr ini aisss ngantrinya itu luamaaaaa buangett.. Bukan krn pasiennya banyak. Tp 1 pasien masuk diceramahin bisa setengah jaman. Sampe terakhir gw kesono ada 2 ibu2 lagi ngamuk krn kelamaan nunggu. Padahal dr sebelah yang ruamenya kaya apa tau ga liat ada ibu2 protes ngantri.. Hehe

Uda gt babies jo bisa ampe 2 minggu lebih krn ditahan2 terus ga boleh pulang dengan alasan lagi musim ujan. Kalo pulang takutnya kedinginan dan ga kuat. Omg bayangin aja. Masa gw kudu nunggu musim ujan beres. Bisa berapa bulan gw di sono. Mending gratis. Ini semalem bisa 2 -3 jutaan.. Muahall..
Bahkan susternya pun bilang pulang aja. Uda bisa menurut dia. Ampe akhirnya gw ngotot bawa plg 1 dan 1 lg besoknya. Tadinya mao bawa 2-2 nya. Ga boleh ama dr.. Biasa kalo ampe ngotot pasti ttd srat.. Weww.. Akhirnya ngalah gw tinggalin 1. Besoknya pun kt ga pake nanya tp langsung blg bawa plg. Hehehe..

Lanjut, di paket ngelahirin ada vaksin hepatitis B buat babies kan. Jadi kudunya abis lahran langsung dikasih. Tp karena babies gw prematur n keadaan ga memungkinkan ktnya, jadilah di tunda. Gw dikasih kupon buat nanti kunjungan ke dr dan minta vaksinnya.

Tadinya dah mao ganti dr, tp berhubung belom vaksin pikiran ya uda lah vaksin dl. Uda bayar jga. Biar beres dl. Soalnya kan yang tau history mereka ber 2 ya si dr ini.
Akhirnya keputusan kt tetep ke dr ini. Setelah plg, 3 hr kemudian gw harus balik buat control. Bayangin aje gw abis operasi caesar dan masih sakit and cape banget tp kudu bolak balik rs gara2 neh dr. Mana musim ujan pula. Pas 2 mgg babies jo dirawat aje, gw kan tiap ari tuh bolak balik rs. Boro2 dah masa nifas diem istirahat di rumah. Haha.. Mana ujan2an pula sempet. Makan juga amburadul. Pokoknya kaya iktan perang dah badan. Remuk....

Terus babies gw ini kan prematur dan masih rentan ama virus bakteri dll kata si dokter sendiri ya. Kdunya ya ga boleh sering2 keluar n ketemu orang banyak. Apalagi rs. Kumpulan orang sakit. Ini dia yang blg masalh ga ketemu org dll, tapi ternyataaa pas hari pertama kunjungan babies gw dibilang pilek 2-2 nya. Jadi ga bisa di vaksi dan kudu minum obat. Boo, baru usia ampir 20 hari anak gw dikasih obat segambreng. Ampe horror liatnya. Dia ga nanya uda minum brp cc or pupnya brp kali or berat badannya gmn. Tp cuma periksa upil n bilang ada upil jadi pilek. 3 hr lagi suruh balik lagi. Kalo ga sembuh ya kudu di uap. Terus salah 1 alasan dia blg pilek juga krn si babies suka ngeden2 gt.. Eeeuuu.. Euuu. Gt. Gw browsing sana sini.. Katanya wajar anak begitu. Karena ada dahak or lendir sisa lahiran. Tar juga lama2 ilang sendri. Oh ya, anak gw juga dibilang alergi. Ga dicek alergi apa pokoke di blg alergi. Kemungkinan cuaca katanya.

Gw baca di inet ktnya mengerang kaya gt bs ilang setelah 40 hr bahkan ada yang ampe 5 bulan. So, gw kudu bolak balikkah 5 bulan ke dr ini? Males banget kan..
Gw masih sabar tuh mengikuti si dr ini. Pikiran positif terus. Mungkin mang bener kata dia. Dia dr pasti lebih tau apalagi uda senior.. Ya sudah balik lagilah kita 3 hr kemudian. Dicek upil lg dibilang masih pilek dan kudu di uap 3 hr berturut2. Uda gt tar di periksa lagi. Boo, it means gw harus ke rs 3 hr berturut2 lagi.. Setiap ke rs itu gw spot jantung. Kiri kanan uhuk2 horror gt. Yang ada anak gw bae2 bisa sakit beneran ini.

Akhirnya tetep gw ikutin. Gw selamatkan 1 bayi lagi blg dia mah bae. Cuma si Joyce aja yang suka ngerang. Ya uda jadilah si joyce aja yang disuruh di uap. Pergilah kt 3 hr berturut2 seperti anjuran dia. Berharap bsa di vaksin. Pas dateng 3 hr kemudian, sekali lagi dr menyatakan babies dah bs divaksin gitu. Tapi sekali lagi dia cek upil n bilang masih ada upilnya and ngerang2. Belom boleh. Jadi di vaksin polio aja. Ini ga masuk paket, jadi gw kudu bayar.. Ampun dah... Joanne yg awal dibilang sehat juga katanya pilek. Jadi mereka ber2 vaksin polio. Suruh dateng 3 hr lagi. Dan sekali lagi gw masih ikutin. Btw, anak gw kan 2 ya. Berarti sekali cek upil itu bayar 2 anak. Plus uap2nya ntu juga lumayan muahalll..

Akhirnya kesabaran gw mulai menipis dan gw akan coba srkali lagi ampe ga di vaksin lagi gw bakal pindah dr. Fyi, gw liat babies gw ga ada ingusnya ama sekali. Nafas ttp mulut juga bisa. Gw tanya cc gw juga ktnya anaknya dl juga waktu bayi ada upilnya n wajar.. Akhirnya pergilah sekali lagi ke si dr. Setelah di uap. Dan dia blg masih pilek dan kudu balik 3 hari lagi plus ceramah2 ga penting yg selalu nakut2in. Akhirnya selesaiii.. Gw ga mao berurusan ama dia lagi. Biarin deh angus tuh vaksin. Tp untungnya pas kt tanya ke cs, vaksin itu ga harus ama dr kt. Ama dr sapa juga bisa. Bagusss dah. Tao gini gw pindah dr kemaren.

Akhirnya gw ga ke dokter2 lagi. Tar aja ampe babies uda 40 hr.
Setelah 40 hr gw daftar ke salah 1 dr yang direkomendasi temen2. Awalnya gw males karena rame pasti n kudu ngantri panjang. Kan kasian babiesnya. Tp untungnya ga. Drnya sih telat soalnya masih kudu praktek di rs sebelomnya. Tp begitu dtg, ga lama kita masuk. Beda ama dr sebelomnya yang 1 orang masuk bisa luamaa bener, ini paling cuma 10 menit 1 orang.. Akhirnya giliran kita lah. Padahal dapet no 13.

Begitu masuk, dr nya langsung itungin berat badan, nanya2 dan kaget liat anak2 gw belom vaksin hepatitis padahal dah sebulan lebih. Gw ceritakan kronologisnya dan jawaban2 dia sinkron dengan apa yang gw baca or info dr temen2. Masalah ngerang, dia suruh gw tengkurepin aja.. Selama ini, itu yg gw lakukakn. Gw tanya anak gw pilek ga.. Dijawab tidakkk!! Omg.. Ktanya seperti kita aja, kalo ke puncak kan dingin, ada perubahan cuaca jadi suka keluar ingus or jadi banyak upil kan. Itu wajar. Malah kalo kaga ada upil yang ga wajar. Weeww. Langsung di vaksin babies gw, terus dia itungin bb mereka dan ktnya masih kurang. Jadi kalo gw dah campur sufor, dia saranin minum yg khusus bb rendah. Sampe 4 kilo aja minimal. Tp bb anak gw ketinggalan kan krn dia sempet di inkubator lamaa. Uda gt beratnya turun. Contoh Joyce lahir 2,04 kg. setelah 15 hari pas pulang beratnya tinggal 1,75 kg.. Uda gt joanne lahir 2.13 kg dan setelah 14 hr plg tinggal 1,9 kg. nah pas 40 hr kmren ke dokter kan berarti mereka br pulang 24-25 hr belom sebulan. Tp joyce dah naek sekilo dan Joanne dah naek 1,1 kg.
Sedangkan bblr min sebulan naek sekilo.. Ya kudunya dah ngebut ini.. Hehe..
Setelah di vaksin, disuruh balik 1 bulan lagi. Bo, 1 bulan ga 3 hari.. Makanya tau gini dari awal ama si dr ini. Cuma ya sudahlah. Emang kt ga bs mengandalkan kekuatan dr. Cuma bisa terus berdoa n berserah biar Tuhan bukain jalan terus n setiap keputusan kita itu yg terbaik. Sekian aja cerita gw tentang dr... Tar kapan2 update lagi yaa

8 comments:

  1. aduh sinta, km luarbiasa! aku aja ngurus si unyil satu uda capek apalagi km twins yah? btw itu RS mahal bgt buat lahiran yak? smpe 50juta ? tp itu sm perawatan pas twins jo krn premature kan yah? di chiangmai, thailand biaya lahiran normal 6jt, caesar 9juta dgn kualitas nomor 1, kamar VVIP super lengkap fasilitasnya.
    ci ngerti keselnya km dgn antrian dokter, aku juga super bete deh klo mau ke dktr anak or USG baby. kudu nunggu 3-5 jam! uda mana lg hamil en nenteng anak super duper aktif lagi...

    btw, bagus deh km uda pindah dokter anak, lbh cepat lbh bagus spy dktr anak tsbt ikutin pkmbangan twins jo dr awal.

    ReplyDelete
  2. @ci Lia : ya ci.. cuman cici kan sendirian ama suami.. Kalo aku ada nyokap ama cici sih yang bantuin jaga. Walo cuma pagi sampe sore.. Lumayan..hehe
    Ya, 50 juta uda plus perawatan premature. Makanya jadi muahal. Di sono murah bener ya. Tapi ini segini Bogor masih jauh lebih murah dari di Jakarta. Hehe..

    Ya nih, untung uda pindahan. Kalo ga bisa darah tinggi ama dokter yang pertama. Hahaha

    ReplyDelete
  3. gile yaa tu dokter..baby booo babyy kok buat coba2 gitu dikasi obat,di uap gilee..untungg aja lu udah pindah dokter ya sin,semoga kedepannya your twins g perlu urusan2 sama dokter lg deh amiiiinn hehe..

    ReplyDelete
  4. @evelyn : ya untung ja dahh.. Walo pasti kudu balik2 lg buat vaksin dah.. Biar gw ke dokter buat vaksin aja dahh.. Ga mao urusan drngan sakit penyakit...

    ReplyDelete
  5. Boleh tau ga dokter yg ga banget itu siapa yaa?? Inisial ajaaa... ini di RS bogor kaan? DSA baby ku agak2 aneh jg soalnya..jangan2 dokter yg sama..huhuhuuu...
    Akhirnya pindah ke dokter siapa ya mbaa?

    ReplyDelete
  6. Mbaa..ini di RS bogor kaan? Boleh tau dokter yg ga banget itu siapa yaaa? Inisial ajaaa... takuut nih..dokternya baby ku jg agak2 resee..jangan2 dokter yg sama.. huhuhuuu... terus akhirnya pindah oe dokter siapa?? Pengen ganti juga ni.. makasih sebelumnya.. :)

    ReplyDelete
  7. Waduh ga enak nih sebut merk.. inisialnya S.. :D Aku sekarang pake dokter Amy Diana Ruth atau dr Herman.. Antara 2 itu.. :D

    ReplyDelete
  8. Rumah sakitnya apa buu

    ReplyDelete

People said....