Posts

Buat apa bayar mahal2 sekolah, kalo ortu masih harus ngajarin di rumah?

Saya sering mendengar celetukan orang tua seperti itu. Terutama para ibu yang tentunya lebih banyak menghabiskan waktu dengan anak - anaknya.  Sebenarnya saya setuju dan tidak setuju dengan kalimat seperti pada judul di atas. Tergantung dengan kondisi yang dimaksud. Saya setuju dengan kalimat tersebut bila kejadiannya guru yang sering memberikan PR amat sangat susah, dimana anaknya masih cengo dengan soal - soal yang ada dan amat sangat tidak sesuai dengan umurnya. Sebagai contoh, saya pernah mendengar cerita teman saya yang anaknya masih duduk di TK A dan pusing karena membantu anaknya mengerjakan PR. Anaknya mendapat soal pertambahan 2 digit. Misalnya saja 27 + 56 = ?
Wew... TK A uda dikasih soal segitu rumit. Sementara anaknya bener - bener ga ngerti sama sekali. Lalu kita orang tua yang harus ngajarin konsep. Lalu apa tugas gurunya? Apalagi umur segitu sepertinya belum pantas mendapatkan soal seperti itu. Jika mengikuti kurikulum pemerintah, harusnya kelas 1 SD baru mulai diajarka…

Tempat les recommended di Bogor untuk anak

Saya ingin berbagi informasi mengenai tempat les recommended yang memang kebetulan saya ketahui dan tempat dimana saya merasa cocok dengan konsep, kurikulum, pengajar, dst. Ini bener - bener bukan promosi apalagi endorse-an. Kenapa saya memutuskan berbagi tentang tempat les ini? Soalnya jujur aja menurut saya memilih tempat les itu sama pentingnya dengan memilih sekolah. Selain itu, susah sekali saya mencari info tentang hal ini di Bogor. Entah mengapa emak emak di Bogor jarang sekali memberikan info seperti ini di internet. Entah di Bogor jarang blogger atau memang banyak yang males sharing - sharing hal beginian. Hehe..

Oh ya, kenapa saya bilang tempat les itu begitu penting? Jadi saya mau share sedikit. Dulu saya pernah ikut sebuah seminar yang pembicaranya adalah seorang psikolog yang bernama Ibu Jacinta F Rini. Ada sebuah pernyataan dari beliau yang benar - benar merubah cara pikir saya tentang yang namanya les. Saya dulu berpikir namanya ngelesin anak - anak itu jika memang dibu…

Pengalaman pertama ke Kidzania

Akhirnya setelah sekian lama kepingin banget ke kidzania, kesampean juga Jojo pergi. Tapi sayangnya yang pergi hanya Jo1. Jo2 tiba - tiba sakit dan berdampak ga ikut. Jadi emang dari dulu uda nahan - nahan ga ke kidzania. Soalnya sudah mendengar konon anak - anak yang cukup besarlah yang cocok untuk berpetualang disana. Daripada uda bayar mahal - mahal dan ternyata anak2 ga bisa main ini itu. Sayang juga kan. Saya paling ga suka pergi ke tempat hiburan itu di weekend atau tanggal merah. Asli, pasti ga happy deh akhirnya. Yang ada kelamaan ngantri plus sumpek juga. Kebetulan Jojo lagi liburan mid term yang berbarengan dengan sepupunya yang juga sekolah di merk yang sama walau berbeda kota. Jadilah kita janjian untuk playdate bareng di hari Rabu kemarin. Kami sudah merencanakan perjalanan ini dari beberapa minggu sebelumnya. Jadi Jojo tuh uda seneng banget karena akan pergi ke kidzania. Saya sudah mempersiapkan semuanya di H-1. Namun tiba-tiba di subuh jam 4 pagi, Jo2 bangun dan bilang …

MISI BESAR ITU.....

Banyak orang berpikir saat sudah menikah, anak yang kita miliki adalah segalanya. Bagaimana anak harus mendapatkan makanan terbaik, pakaian terbaik, susu terbaik, sekolah terbaik dan pokoknya segala - galanya terbaik. Bahkan sering kita sebagai istri jauh lebih memprioritaskan kebutuhan anak diatas kebutuhan suami. Sebenernya memberikan yang terbaik untuk anak itu ga ada salahnya. Tetapi kita harus tahu sebenernya kenapa ya Tuhan memberikan anak untuk kita. Dari awal saya menikah, saya sering dibukakan Tuhan mengenai misi kecil ini. Iya, misi kecil. Karena sebenarnya kita punya misi yang jauh lebih besar dari hanya sekedar membesarkan anak. Jadi anak - anak yang kita miliki ini hanyalah misi Tuhan untuk kita sebagai trainer. Dari awal Tuhan menciptakan manusia, Dia sudah merancang suatu misi besar yang harus kita lakukan di dunia ini. Seperti kisah Yeremia yang dipanggil Tuhan dan diutus, Yer 1 : 5 "Sebelum Aku membentuk engkau dalam rahim ibumu, Aku telah mengenalengkau, dan seb…
Hai.. hai.... Uda lama banget saya hiatus dan ga nulis di blog ini. Sebenernya pengen banget nulis dari kemaren - kemaren, cuma begimana ya. Keinginan besar tapi kemampuan tidak ada.. Hehe.. Berhubung dari IRT jadi working mom yang bikin otomatis waktu terasa begitu cepat berlalu. Dari pagi ke malem eh uda pagi lagi dan seterusnya. Jadilah setiap mau ngeblog pasti langsung ga jadi. Tau sendiri kan ngeblog itu butuh konsentrasi tingkat tinggi dan ga bisa putus nyambung,
...dan sekarang kenapa saya bisa ngeblog lagi? Soalnya saya sudah memutuskan untuk kembali menjadi ibu rumah tangga + sopir + tukang masak + blogger kembali. Huehuehue...
Walau saya ga tau apa masih akan ada yang baca blog saya apa gak. Tapi setidaknya saya menemukan banyak manfaat dengan saya ngeblog. Saya merasa jadi kehilangan banyak moment beberapa tahun terakhir dengan tidak mendokumentasikan disini. Makanya sekarang saya memutuskan untuk ngeblog lagi supaya saya bisa mendokumentasikan moment yang perlu diabadikan …

Thanks God...

Uda lama ga ngeblog, sampai bingung mau nulis darimana. Milih judul aja butuh waktu semaleman. hehe..
Akhirnya gue putuskan cerita berkat - berkat yang gue alamin aja beberapa waktu gue menghilang ini deh.

Pertama - tama, gue mao bilang Thankss Godd banget karena kehadiran JOJO. Gue bener - bener ga nyangka Tuhan kasih gue 2 anak sekaligus, tapi Tuhan juga ga lupa menyisipkan bonus - bonus yang luar biasa. Pertama, setelah gue inget - inget, gue baru sadar Jojo ini dari bayi bukan anak2 yang cengeng. Jarang nangis lebay. Kalo sampe nangis juga paling 5 - 10 menit (nangis paling lebaynya) itu juga jarangg banget. Kalo jatoh, berdarah, kejedok juga ga nangis. Kecuali sampe yang parah banget ya. Itu sih gue aja yang uda gede, kadang kalo kejedot atau terluka yang parah banget, keluar air mata ini tanpa sadar. *mak cengeng.. hehe

Nah masalah pernangisan ini, gue baru menyadari banget - banget gara - gara Jojo sakit. Uda lamaa banget Jojo itu ga pernah demam, sampe gue lupa apa rasanya mer…

Sudut pandang lain kisah memilukan itu

Kali ini gue mao ikutan komentar tentang kasus bocah TK internasional yang disodomi itu. Uda pada tau lah ya? Secara banyak blogger yang uda pada ngangkat cerita ini. Waktu gue denger cerita (belom baca sendiri secara detil) dari sana sini, asli gue shock banget dan merinding ( belum sampai nangis). Sampai akhirnya gue penasaran dan akhirnya gue baca sendiri kisahnya secara detil lewat detik. OMG, gue ampe nangis berlinangan air mata saat baca kisahnya. Apalagi pas ngebaca kalimat2 korban anak TK itu. Duh, gue ga kebayang kalo jadi mamanya itu gimana rasanya. Kita aja yang bukan mamanya rasanya pengen hajar - hajarin si pelaku kalo bisa.

Sumpah serapah dan kutukan - kutukan kepada si pelakupun gue baca dimana2. Jujur aja, gue sendiri pun mulai memikirkan hukuman apa yang paling sadis buat membayar dosa si pelaku. Tapi tiba - tiba gue penasaran dan terlintas sebuah pikiran "jangan - jangan para pelaku ini juga adalah korban seperti anak TK itu waktu kecilnya".

Gue pernah baca…